Pdt. Dr. Paul Gunadi

Pdt. Dr. Paul Gunadi

Belajar Dari Kesalahan

Rencana Tuhan tidak akan berhenti hanya karena kesalahan yang kita buat. Lewat kesalahan kita belajar bersandar pada Tuhan bukan pada pengertian sendiri. Lewat kesalahan kita belajar, jika kita menghormati dan taat pada kehendak Tuhan dalam semua langkah yang kita ambil maka Tuhan akan memakai kesalahan kita untuk memenuhi rencana-Nya.

Kesuksesan Adalah Anugerah, Bukan Imbalan

Otoritas keputusan Tuhan merupakan alasan seseorang bisa sukses secara ekonomi maupun karir. Tapi bukan alasan harta dan karir yang Tuhan inginkan ketika kita berelasi dengan-Nya. Tuhan ingin agar orang yang beriman kepada-Nya adalah orang yang taat dan beriman sepenuhnya bahwa Dia itu Bapa yang baik dan Tuhan yang berdaulat.

Pernikahan Dihancurkan Oleh Perpisahan, Bukan Pertengkaran

“Pertengkaran adalah bumbu dalam pernikahan” kalimat ini akan benar jika diakhir pertengkaran terdapat penyelesaian masalah dan masing-masing mengalami pertumbuhan dalam relasi. Namun renggangnya relasi atau bahkan putusnya relasi dengan pasangan akan memicu pertengkaran yang tidak berakhir; bahkan diakhiri dengan perceraian maupun perzinahan. Apa saja penyebabnya?

Pernikahan Dihancurkan Oleh Kejengkelan, Bukan Kebencian

Penggunaan uang, penggunaan waktu dan penggunaan kata oleh pasangan dan ada perbedaan prinsip, maka ‘kerikil-kerikil kecil ini’ yang tidak pernah dibereskan akan berbuah kejengkelan. Dan akhirnya kejengkelan yang berulang-ulang akan menimbulkan kebencian terhadap pasangan.

Pernikahan Dibangun Di Atas Kebaikan, Bukan Kesabaran

Salah satu pondasi pernikahan ialah kesabaran, dan kesabaran membutuhkan penerimaan serta pengertian kepada pasangan yang berbeda dengan kita. Tidak cukup hanya bersabar, dibutuhkan pula kebaikan terhadap pasangan agar kita dapat menolongnya untuk berubah lebih positif dengan penuh kasih dan kesabaran.

Pernikahan Dibangun Di Atas Pertumbuhan, Bukan Hanya Kerukunan

Pernikahan yang rukun-rukun saja bukan berati tanda pernikahan sehat. Namun pertumbuhan setiap anggota keluarga ialah tanda pernikahan yang sehat. Bangunlah pernikahan di atas kebenaran dan kehendak Tuhan agar bertumbuh dan berbuah di kehidupan ini.

Ketika Anak Berselingkuh

Meskipun anak sudah dewasa, ketika anak berselingkuh maka orangtua akan susah hati di masa tuanya. Berdoa kepada Tuhan agar anak bertobat, berdoa agar rekan selingkuhnya bisa mematikan perasaan romantis dengan anak, berdoa agar menantu kita diberikan hikmat, berdoa agar cucu tidak salah mencari pelampiasan di luar rumah. Lalu minta maaf kepada menantu dan besan kita serta mengatakan bahwa kita membela apa yang benar.

Sulitnya Membangun Kepercayaan Yang Terhilang

Hati yang terluka karena perselingkuhan pasangan akan merobohkan semua kepercayaan. Dan kendati pengampunan telah diberikan kepada pasangan yang selingkuh dan kembali kepada pasangan serta keluarga, membangun kembali kepercayaan sangat sulit bagi hati yang sudah terluka.

Mengembangkan Belas Kasihan Pada Anak

Setiap orangtua menginginkan agar anak memiliki empati dan belas kasihan terhadap orang lain. Namun ada anak yang dari kecilnya kurang peka untuk berbelas kasihan. Sehingga menambahkan dosis kasih dan kelembutan, serta pendisiplinan yang tidak agresif menjadi salah satu jalan keluar.

Mengapa Anakku Mudah Iri?

Anak egois bukanlah hanya satu-satunya alasan anak mudah iri. Ada beberapa faktor lain yang dapat menyuburkan hati yang iri, yaitu: orangtua tidak sengaja membedakan anak-anak, anak-anak lahir dengan tampilan fisik yang berbeda (contoh: cantik dan tidak menarik). Ajak anak untuk menerima kenyataan perbedaan itu kemudian menggali, menghargai dan mengembangkan potensinya.

Halaman

Berlangganan RSS - Pdt. Dr. Paul Gunadi