Pdt. Dr. Paul Gunadi

Pdt. Dr. Paul Gunadi

Penghiburan Dalam Kedukaan

Guncangan akibat kehilangan orang yang dikasihi secara mendadak benar-benar membuat kita kehilangan keseimbangan dan terjatuh.Begitu banyak pertanyaan yang tak terjawab dan begitu kuat kecamuk sedih dan marah di dalam batin.Apakah yang harus dilakukan bila kita berada pada posisi ini—dalam sekejap mata kehilangan bukan satu, tetapi sekaligus beberapa orang yang dikasihi?Sudah tentu tidak ada jalan pintas atau rumus mutlak yang dengan manjur dapat melenyapkan derita akibat kehilangan yang begitu dalam dan mengagetkan itu.Sungguhpun demikian, ada beberapa pedoman yang dapat kita gunakan sebagai pertolongan dalam meniti jalan yang bermedan mahaberat ini.

Bimbingan Rohani Bagi Korban Bencana

Salah satu cara menolong korban bencana adalah dengan memberikan bimbingan rohani yang tepat. Intinya kita berusaha memandu korban untuk kembali percaya kepada Tuhan. Berikut akan dibahas beberapa cara yang bisa kita terapkan

Menyenangkan Hati Orang

Menyenangkan hati orang di sini bukanlah kerelaan mengesampingkan kepentingan pribadi demi kepentingan yang lebih tinggi, termasuk orang lain ataupun Tuhan. Menyenangkan hati orang di sini adalah ketidakbisaan menjadi diri sendiri apa adanya karena takut pada penolakan orang. Itu sebab kita memfokuskan pada orang lain dan rela berbuat apa pun untuk menyenangkan hati mereka. Alhasil kebutuhan kita tidak terpenuhi dan terlebih penting lagi, kita tidak dapat menjadi alat di tangan Tuhan yang efektif. Berikut akan dipaparkan bagaimana kita dapat keluar dari lilitan menyenangkan hati orang.

Cepat Tersinggung

Salah satu masalah yang kerap muncul dalam relasi adalah ketersinggungan yakni reaksi sedikit-sedikit tersinggung. Tidak bisa tidak, sikap seperti ini akan dengan cepat dapat meruntuhkan persahabatan. Akhirnya orang takut bergaul dengan kita yang mudah tersinggung dan malah memilih menjauh dari kita. Berikut akan dibahas penyebab mengapa kita cepat tersinggung, dan bagaimanakah kita dapat lepas dari masalah ini.

Membangun Pernikahan

Sama seperti membangun rumah, pernikahan pun dibangun satu batu di atas satu batu, satu kayu di atas satu kayu.Ada banyak yang mesti dilakukan namun ada beberapa yang harus dikerjakan sedini mungkin.Kegagalan melakukan hal-hal ini pastilah berdampak buruk pada kondisi pernikahan. Berikut akan dipaparkan beberapa di antaranya.

Menyelaraskan Perbedaan

Ada banyak perbedaan yang mesti diselaraskan dalam pernikahan. Keberhasilan atau kegagalan kita menyelaraskan perbedaan akan menentukan kondisi pernikahan. Penting bagi kita untuk bukan saja mengenali tetapi juga mengatasi perbedaan. Berikut akan dipaparkan beberapa hal yang kerap muncul dalam pernikahan yang menuntut penyelarasan.

Pincang Tapi Berjalan

Salah satu kenyataan yang dapat kita saksikan di Alkitab adalah Tuhan memakai para hamba-Nya, yang bukan saja penuh dengan kelemahan, tetapi juga lahir dan besar dalam keluarga yang bermasalah. Salah satunya adalah Yakub. Sebagaimana kita ketahui, ia dibesarkan dalam keluarga yang tidak sempurna, di mana relasi ayah dan ibunya tampak terbelah. Yakub pun harus mengalami begitu banyak kesusahan dalam hidup akibat keputusan yang dibuatnya. Kali ini kita akan memetik pelajaran dari penggalan kehidupan Yakub dalam Kejadian 32:22-32. Tuhan memberkatinya dan menetapkannya menjadi Israel, bapak dari kedua belas suku Israel; namun Tuhan pun membuatnya pincang.

Air Menjadi Anggur

Pada Injil Yohanes 2:1-11 dicatat sebuah peristiwa di mana Tuhan Kita Yesus mengubah air menjadi anggur di sebuah pesta perkawinan di Kana. Sebagaimana dikatakan oleh Yohanes, si penulis Injil, itu adalah kali pertama Tuhan melakukan mukjizat.Nah, ada beberapa pelajaran yang dapat kita tarik dan terapkan ke dalam kehidupan kita, terutama keluarga kita.

Kesalahan Dalam Mendisiplin Anak

Kita mafhum bahwa anak membutuhkan disiplin.Tanpa disiplin anak akan bertumbuh “liar” tanpa penguasaan diri. Ada hal yang boleh dilakukan anak sampai kadar tertentu tetapi ada pula hal yang tidak boleh dilakukan anak setelah melewati kadar tertentu. Ada hal yang seharusnya dilakukan anak namun ada pula hal yang tidak seharusnya dilakukan anak.Untuk itu marilah kita melihat dengan lebih saksama bagaimanakah caranya menerapkan disiplin pada anak usia secara bijak agar pendisiplinan dapat terlaksana dengan efektif.

Mengasuh Anak Kembar

Salah satu karunia Tuhan untuk kita adalah pemberian anak kembar.Pada umumnya kita tidak berpikir bahwa kita akan diberikan anak kembar; kita hanya berpikir bahwa kita akan dikaruniakan satu orang anak. Itu sebab berita bahwa kita mengandung anak kembar biasanya mengagetkan.Berikut akandipaparkan beberapa hal yang layak kita ketahui tentang anak kembar. Mudah-mudahan keterangan ini dapat mempersiapkan kita mengasuh anak kembar.

Halaman

Berlangganan RSS - Pdt. Dr. Paul Gunadi