Pdt. Dr. Paul Gunadi

Pdt. Dr. Paul Gunadi

Hidup Dalam Kejujuran

Kita akan belajar bahwa ternyata hidup jujur bukan saja baik secara rohani tapi juga baik secara jiwani atau secara psikologis. Mari kita simak beberapa hal yang harus dipenuhi sebelum kita dapat mengatakan apa yang benar dan jujur.

Hidup dalam Realitas

Scott Peck, seorang psikiater, berpendapat bahwa seberapa sehatnya seseorang bergantung pada seberapa dalam dan jauhnya ia tinggal dalam realitas. Dengan kata lain, makin kita melihat dan mengakui kenyataan kehidupan ini, makin kita sehat secara jiwani. Dalam Amsal 12 terdapat beberapa pedoman kehidupan yang berkaitan dengan tema hidup dalam realitas seperti yang dibahas berikut ini.

Gagal Mendisiplin Anak

Mendisiplin anak bukanlah pilihan melainkan keharusan. Anak memerlukan disiplin sama seperti dia memerlukan kasih. Tanpa disiplin anak akan bertumbuh kembang bukan saja tanpa arah tapi juga tanpa kekang yang menjadikannya tak terkendali. Pertanyaannya adalah mengapa ada anak yang tetap liar walaupun orangtua sudah berusaha mendisiplinnya? Berikut akan dibahas mengapa disiplin bisa gagal.

Mengapa Anak Memberontak?

Salah satu sumber kesedihan terbesar bagi orangtua adalah pemberontakan anak. Sebagai manusia yang terbatas, kita telah berusaha membesarkan anak sebaik-baiknya, namun pada akhirnya anak memutuskan untuk melawan kita. Saat itu kita termenung dan bertanya-tanya, “Apa yang terjadi? Kesalahan apa yang telah kami perbuat?” Berikut akan dibahas masalah pemberontakan anak untuk menolong kita mengintropeksi diri.

Tatkala Divonis Terminal

Hampir dapat dipastikan setiap kita akan harus berhadapan dengan kematian orang yang terdekat dengan kita. mungkin itu ayah atau ibu, suami atau istri, kakak atau adik, bahkan bisa saja kematian anak sendiri. Pada umumnya kita diharapkan dan mau mendampingi orang yang dekat dengan kita mulai dari dia sakit sampai akhirnya pulang ke rumah Bapa di Surga. Berikut beberapa masukan untuk menolong kita mendampingi si penderita sakit.

Mendampingi di Saat Akhir

Meski kita tahu pada akhirnya kita harus mati, tapi pada umumnya kita merasa tidak siap untuk mati sewaktu menerima kabar bahwa kita menderita penyakit terminal. Biasanya diperlukan WAKTU untuk akhirnya kita bisa menerima kenyataan itu. Berikut akan dipaparkan proses penerimaan kenyataan yang menakutkan berdasarkan pemikiran Elizabeth Kubler Ross.

Penghiburan Dalam Kedukaan

Guncangan akibat kehilangan orang yang dikasihi secara mendadak benar-benar membuat kita kehilangan keseimbangan dan terjatuh.Begitu banyak pertanyaan yang tak terjawab dan begitu kuat kecamuk sedih dan marah di dalam batin.Apakah yang harus dilakukan bila kita berada pada posisi ini—dalam sekejap mata kehilangan bukan satu, tetapi sekaligus beberapa orang yang dikasihi?Sudah tentu tidak ada jalan pintas atau rumus mutlak yang dengan manjur dapat melenyapkan derita akibat kehilangan yang begitu dalam dan mengagetkan itu.Sungguhpun demikian, ada beberapa pedoman yang dapat kita gunakan sebagai pertolongan dalam meniti jalan yang bermedan mahaberat ini.

Bimbingan Rohani Bagi Korban Bencana

Salah satu cara menolong korban bencana adalah dengan memberikan bimbingan rohani yang tepat. Intinya kita berusaha memandu korban untuk kembali percaya kepada Tuhan. Berikut akan dibahas beberapa cara yang bisa kita terapkan

Menyenangkan Hati Orang

Menyenangkan hati orang di sini bukanlah kerelaan mengesampingkan kepentingan pribadi demi kepentingan yang lebih tinggi, termasuk orang lain ataupun Tuhan. Menyenangkan hati orang di sini adalah ketidakbisaan menjadi diri sendiri apa adanya karena takut pada penolakan orang. Itu sebab kita memfokuskan pada orang lain dan rela berbuat apa pun untuk menyenangkan hati mereka. Alhasil kebutuhan kita tidak terpenuhi dan terlebih penting lagi, kita tidak dapat menjadi alat di tangan Tuhan yang efektif. Berikut akan dipaparkan bagaimana kita dapat keluar dari lilitan menyenangkan hati orang.

Cepat Tersinggung

Salah satu masalah yang kerap muncul dalam relasi adalah ketersinggungan yakni reaksi sedikit-sedikit tersinggung. Tidak bisa tidak, sikap seperti ini akan dengan cepat dapat meruntuhkan persahabatan. Akhirnya orang takut bergaul dengan kita yang mudah tersinggung dan malah memilih menjauh dari kita. Berikut akan dibahas penyebab mengapa kita cepat tersinggung, dan bagaimanakah kita dapat lepas dari masalah ini.

Halaman

Berlangganan RSS - Pdt. Dr. Paul Gunadi