Selamat Datang |
Follow us on :

Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs TELAGA

Loading

You are hereMencari Pasangan Hidup

Mencari Pasangan Hidup


Printer-friendly version
Kode Kaset: 
T006B
Nara Sumber: 
Pdt. Dr. Paul Gunadi
Abstrak: 

Anak-anak menyerap banyak hal dari orang tua ketika mereka memilih jodoh. Kalau seorang pria menyukai sikap-sikap mamanya dia akan cenderung mencari wanita yang menyerupai mamanya. Demikian juga dengan wanita, kalau dia menghormati sifat-sifat ayahnya dia juga cenderung untuk mencari pria atau mendekati pria yang menyerupai ayahnya. Namun lebih dari semua itu ada prinsip-prinsip yang perlu dijadikan pedoman dalam memilih pasangan hidup, dan materi ini akan menyajikan prinsip-prinsip tersebut.

MP3: 
3.49 MB
Ringkasan
Isi: 

Seorang anak memilih jodoh sesungguhnya tidak begitu jauh berkisar dari orang tua. Maksudnya anak-anak menyerap banyak hal dari orang tua. Misalnya interaksi orang tua, hal-hal yang mereka sukai atau tidak sukai dari seorang pria atau seorang wanita. Kalau seorang pria menyukai sikap-sikap mamanya dia akan cenderung mencari wanita yang menyerupai mamanya. Demikian juga dengan wanita, kalau dia menghormati sifat-sifat ayahnya dia juga cenderung untuk mencari pria atau mendekati pria yang menyerupai ayahnya.

Pedoman-pedoman atau prinsip yang dapat digunakan untuk mencari pasangan hidup, dipandang dari sudut kristiani adalah sebagai berikut:

  1. Seiman
    1 Korintus 7:39, "Istri terikat selama suaminya hidup. Kalau suaminya telah meninggal, ia bebas untuk kawin dengan siapa saja yang dikehendakinya, asal orang itu adalah seorang yang percaya." Di sini ditekankan hanya boleh menikah dengan yang seiman atau orang percaya/sesama orang Kristen.
  2. Nikahilah orang yang sesuai dengan selera kita. Orang yang kita sukai.
  3. Kejadian 2:18, Tuhan Allah berfirman: "Tidak baik, kalau manusia itu seorang diri saja. Aku akan menjadikan penolong baginya, yang sepadan dengan dia." Nah prinsip selanjutnya menikahlah dengan yang sepadan, maksudnya sepadan adalah cocok dengan kita. Kecocokan adalah hal yang penting, tidak harus sama tapi bisa mengimbangi dan bisa menerima perbedaan masing-masing.

Kecocokan yang perlu kita pertimbangkan adalah :

  1. Kecocokan secara emosional, kecocokan secara sifat atau karakteristik, tabiat, perangai. Jangan menikah dengan orang yang sifatnya tidak kita sukai. Memang tidak mudah kita menemukannya karena perbedaan-perbedaannya tidak mudah kita lihat.
    Adakalanya kita dibutakan oleh beberapa faktor yaitu:

    1. Dibutakan oleh impian kita, bahwa nanti akan berubah

    2. Menyangkali perbedaan kita atau ketidakcocokan kita dengan dalih bahwa ketidakcocokan itu adalah bumbu dalam pernikahan, bumbu yang bisa menambah sedapnya makanan pernikahan. Hati-hati dengan pemikiran ini.

Seorang remaja dianjurkan berpacaran setelah lulus SMA, jadi setelah usia 18 tahun. Anak-anak di bawah usia 18 tahun sebetulnya sedang berada pada tahap proses membentuk identitas diri, mereka mulai mencari tahu siapa diri mereka. Kalau dalam usia di bawah 18 tahun anak-anak sudah mulai berpacaran, maka akhirnya bahan-bahan yang seharusnya dia terima dari banyak orang untuk membentuk dirinya itu akan berkurang, karena waktu harus dihabiskannya hanya dengan satu orang saja. Jadi berpacaran di bawah usia 18 tahun tidak begitu sehat bagi pertumbuhan jiwa si anak.

syaloom bpk pdt saya maria umur 23 punya pacar umur 24. memang hubungan kami sudah ada 1,5 tahun dan punya cita - cita dan harapan yang panjang bersamanya. Dalam menjalani hubungan, ada sifat - sifat kami yang ngga cocok tapi yang membuat kami bertahan adalah kami punya prinsip bahwa kami harus berubah lebih baik setiap hari. hanya aku takut aku salah pilih kelak pak pdt, karena menurutku kalau sudah sempat terlalu dalam nanti padahal kami ngga cocok pasti akan berakhir ngga bagus ujung - ujungnya.bagaimana menurut bapak pdt? Tuhan memberkati
Maria yang dikasihi Tuhan, Menjawab pertanyaanmu, memang dua insan dari latar belakang yang berbeda pasti ada sifat-sifat yang tidak cocok. Namun prinsip kalian sudah bagus, yaitu harus berubah lebih baik setiap hari. Maksudnya masing-masing mengubah dirinya, bukan mau mengubah !! Untuk mengetahui kecocokan satu dengan yang lain, silakan membuka situs pada kelompok “Remaja/Pemuda”, ada cukup banyak topik-topik seperti : T 40 Pertanyaan-pertanyaan untuk Mencari Pasangan Hidup T 63 Pernak-Pernik Perjodohan T 104 Melihat Kecocokan Dalam Berpacaran / Membatasi Keintiman Selama Berpacaran T 142 Mencari Pasangan Hidup / Jika Saya Menikah Nanti T 130 Cinta Pertama : Mitos atau Realitas ? / Kasih Yang Sejati dll. Demikian tanggapan yang dapat kami sampaikan, apabila masih kurang jelas, silakan menghubungi kami kembali. Tuhan memberkati !! Salam : Tim Pengasuh Program TELAGA
Pak Pendeta, saya bingung kenapa saya bisa jatuh cinta terhadap wanita yang tidak sesuai dengan selera saya. Kami merasakan ada kecocokan dalam berkomunikasi, emosional, hobi, karakter, dan tabiat. Tapi yang mengganjal hati saya adalah selera saya sejak dulu ingin mendapatkan pasangn hidup yang punya berat badan ideal ataupun kurus lebih baik. Tetapi kenapa saya bisa timbul perasaan suka terhadap dia yang punya kelebihan berat badan. Apakah hal ini bisa menjadi masalah kelak di kehidupan perhikahan kami? Ataulah perasaan saya ini palsu adanya? Terima kasih buat nasihat Bapak.
Memang ada 2 kriteria yang perlu diperhatikan pada waktu kita menentukan pasangan hidup kita, yaitu karakter dan penampilan. Kriteria karakter lebih kuat daripada penampilan. Ketertarikan kita harus didasari atas kedua hal tersebut. Apabila anda tidak mempunyai ketertarikan fisik, memang sebaiknya dipikirkan ulang, kecuali anda bisa menerima wanita tersebut apa adanya. Menerima apa adanya berarti anda tidak akan menyinggung masalah berat badannya. Topik-topik lainnya seputar pranikah, kami persilakan anda membaca tentang : Pernak-Pernik Perjodohan T 63 Pertanyaan-Pertanyaan utk Mencari Pasangan Hidup T 40 Melihat Kecocokan dalam Berpacaran T 104 A Mencari Pasangan Hidup / Jika Saya Menikah Nanti T 130 Membedakan Cinta dan Suka T 188 A Demikian tanggapan yang dapat kami berikan, mudah-mudahan bisa menolong anda dalam kebingungan yang dihadapi. Salam : Paul Gunadi